parboaboa

Mengetahui Apa itu Diet IF, Lengkap dengan Manfaat, Metode, Kesalahan, hingga Efek Sampingnya

Kathleen | Kesehatan | 26-07-2023

Apa itu Diet IF (Foto:Parboaboa/Kathleen)

PARBOABOA - Diet IF (Intermittent Fasting) telah menjadi tren populer di dunia kesehatan dan kebugaran. Metode ini melibatkan siklus antara periode puasa dan periode makan, yakni waktu makan dibatasi dalam jendela waktu tertentu.

Dalam diet ini, tidak hanya perhatian diberikan pada jenis makanan yang dikonsumsi, tetapi juga pada pola waktu makan.

Konsep di balik diet ini adalah dengan memberikan tubuh waktu istirahat yang lebih lama antara periode makan, akan memungkinkan tubuh untuk membakar lemak secara efisien dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Banyak orang percaya bahwa diet ini dapat membantu menurunkan berat badan, meningkatkan fungsi otak, mengatur kadar gula darah, dan meningkatkan energi.

Namun, sebelum mencoba diet ini, penting untuk berkonsultasi dengan ahli gizi atau profesional kesehatan.

Nah, bagi kamu yang penasaran mengenai diet IF ini, seperti bagaimana cara melakukannya, kesalahan, hingga pada efek sampingnya, maka ulasan Parboaboa kali ini wajib kamu simak.

Diet IF itu Apa?

Apa itu Diet IF (Foto: Parboaboa/Kathleen) 

Diet Intermittent Fasting atau diet IF adalah metode diet yang melibatkan siklus antara periode puasa dan periode makan.

Dalam diet ini, pola makan dikendalikan dengan mengatur waktu makan yang terbatas dalam jendela waktu tertentu, sedangkan sisanya adalah waktu puasa.

Ada beberapa variasi dalam cara diet IF, tetapi yang paling umum untuk dilakukan adalah puasa selama 16 jam dan makan hanya dalam jendela waktu 8 jam.

Dalam hal ini, seseorang dapat melakukan puasa dari malam hari sampai siang hari berikutnya dan mengonsumsi makanan dalam jendela waktu 8 jam dari siang hari sampai malam hari.

Tujuan dari diet IF adalah untuk mengubah cara tubuh memproses energi dengan memaksimalkan pembakaran lemak dan mengurangi asupan kalori.

Selain itu, diet ini juga dikaitkan dengan manfaat kesehatan lainnya, seperti meningkatkan sensitivitas insulin, mengurangi peradangan, dan meningkatkan fungsi kognitif.

Manfaat Diet Intermittent Fasting

Manfaat Diet IF (Foto: Parboaboa/Kathleen) 

Dr. Jason Fung, seorang dokter spesialis nefrologi dan ahli gizi yang terkenal, telah memberikan wawasan tentang manfaat diet IF untuk pemula melalui penelitian dan pengalamannya, seperti:

1. Penurunan Berat Badan yang Efektif

Diet ini dapat membantu menurunkan berat badan dengan cara mengurangi asupan kalori secara keseluruhan dan memaksimalkan pembakaran lemak sebagai sumber energi.

2. Meningkatkan Sensitivitas Insulin

Diet ini juga dipercaya dapat membantu meningkatkan sensitivitas insulin dalam tubuh, yang penting dalam pengaturan gula darah dan dapat membantu mengurangi risiko diabetes tipe 2.

3. Meningkatkan Kesehatan Jantung

Dengan membantu mengurangi berat badan dan memperbaiki profil lipid, diet ini dapat memberikan manfaat bagi kesehatan jantung, termasuk menurunkan kadar kolesterol LDL ("jahat") dan meningkatkan kadar kolesterol HDL ("baik").

4. Menurunkan Risiko Penyakit Degenerative

Diet Intermittent Fasting telah dikaitkan dengan peningkatan autophagy, yaitu proses tubuh membersihkan dan memperbaiki sel-selnya sendiri. Hal ini dapat membantu mengurangi risiko penyakit degeneratif, seperti penyakit Alzheimer dan Parkinson.

5. Meningkatkan Fungsi Kognitif

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa diet ini dapat memiliki efek positif pada fungsi otak dan meningkatkan kognisi. Hal ini dapat berdampak pada konsentrasi, memori, dan kinerja mental secara keseluruhan.

Tips Melakukan Diet Intermittent Fasting

Tips Melakukan Diet IF (Foto: Parboaboa/Kathleen) 

Agar penerapan diet ini berhasil, terdapat beberapa cara diet IF 16/8 yang perlu untuk kamu ikuti, yaitu:

1. Pilih Pola Waktu Makan yang Sesuai

Ada beberapa variasi pola waktu makan dalam diet ini. Salah satu yang umum adalah diet IF 16/8, di mana jadwal diet ini berpuasa selama 16 jam dan memiliki jendela waktu makan selama 8 jam.

Anda dapat menyesuaikan jendela waktu makan sesuai preferensi Anda, misalnya dari pukul 12 siang hingga 8 malam.

Selain itu, ada juga pola 5:2, di mana Anda makan normal selama lima hari dalam seminggu dan membatasi asupan kalori pada dua hari non-berturut-turut.

2. Mulailah Perlahan

Jika kamu merupakan seseorang yang melakukan diet IF pemula, mungkin lebih baik untuk memulainya secara perlahan.

Kamu dapat memulai dengan memperpendek jendela waktu makan secara bertahap, misalnya dari 12 jam menjadi 10 jam, kemudian ke 8 jam. Hal ini akan memberikan tubuh waktu untuk beradaptasi dengan perubahan pola makan.

3. Pilih Makanan yang Seimbang

Meskipun memiliki jendela waktu makan yang terbatas, penting untuk memastikan bahwa kamu mengonsumsi makanan yang seimbang dan bergizi selama periode makan mu.

Pilih menu diet IF yang kaya akan serat, protein, lemak sehat, dan nutrisi penting lainnya. Hindari makanan olahan yang tinggi gula dan lemak jenuh.

4. Minum Banyak Air

Pastikan untuk tetap terhidrasi dengan cukup minum air selama periode puasa dan periode makan mu. Air dapat membantu mengurangi rasa lapar dan menjaga keseimbangan cairan tubuh.

5. Memerhatikan Tubuh

Setiap tubuh orang bereaksi berbeda terhadap metode diet IF. Dengarkan tubuh Anda dan perhatikan bagaimana Anda merasa selama dan setelah melakukan diet ini.

Jika Anda mengalami gejala yang tidak nyaman atau mengganggu, seperti pusing atau kelelahan berlebihan, berhenti sejenak dan konsultasikan dengan ahli gizi atau profesional kesehatan.

6. Konsistensi adalah Kunci

Untuk mendapatkan manfaat maksimal dari diet ini, konsistensi dalam menjalankannya sangat penting. Usahakan untuk menjaga pola waktu makan Anda secara teratur dan konsisten.

Kesalahan Intermittent Fasting

Meskipun memiliki manfaat bagi beberapa orang, terdapat beberapa potensi kesalahan dalam menjalankan diet ini. Berikut adalah beberapa kesalahan yang perlu dihindari saat melakukan Intermittent Fasting:

1. Berpuasa dengan durasi yang Tidak Tepat

Intermittent Fasting memiliki berbagai jenis pola, seperti 16/8 (16 jam puasa dan 8 jam makan) atau 5:2 (makan normal selama 5 hari dan puasa terbatas kalori selama 2 hari).

Kesalahan umum adalah memilih pola puasa yang tidak cocok dengan gaya hidup atau kebutuhan tubuh.

2. Mengabaikan Asupan Nutrisi

Meskipun terdapat periode puasa, tetap penting untuk memastikan asupan nutrisi yang cukup selama periode makan.

Jangan sampai terjadi kekurangan gizi atau asupan makanan yang tidak seimbang.

3. Mengonsumsi Makanan Tidak Sehat

Banyak orang yang menggunakan Intermittent Fasting sebagai alasan untuk mengonsumsi makanan tidak sehat selama periode makan. Hindari makanan olahan, tinggi gula, lemak jenuh, atau makanan cepat saji yang dapat merusak kesehatan.

4. Tidak Minum Cukup Air

Terutama selama periode puasa, pastikan untuk tetap mengonsumsi air yang cukup agar tubuh tetap terhidrasi dengan baik.

5. Terlalu Banyak Makan

Setelah berpuasa, seringkali orang cenderung makan berlebihan dan mengonsumsi porsi yang besar. Ini dapat menyebabkan peningkatan berat badan dan mengurangi manfaat dari Intermittent Fasting.

6. Tidak konsisten

Konsistensi sangat penting dalam Intermittent Fasting. Jika pola puasa tidak diikuti secara konsisten, manfaatnya mungkin tidak optimal.

7. Tidak Memperhatikan Kondisi Kesehatan Individu

Setiap orang memiliki kebutuhan dan kondisi kesehatan yang berbeda. Sebelum memulai Intermittent Fasting, penting untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi untuk memastikan bahwa diet ini aman dan cocok untuk kondisi tubuh Anda.

Ingatlah bahwa Intermittent Fasting bukanlah diet ajaib atau solusi cepat untuk penurunan berat badan. Sebagai bagian dari program diet yang sehat, perhatikan jenis makanan yang dikonsumsi, porsi makanan, dan tetap menjaga pola makan yang seimbang dan beragam.

Efek Samping Diet IF

Efek Samping Diet IF (Foto: Parboaboa/Kathleen) 

Dr. Jason Fung juga mengulas tentang beberapa efek samping yang mungkin terjadi. Menurut Dr. Jason Fung, beberapa efek samping diet ini antara lain:

Rasa Lapar yang Meningkat

Selama periode puasa, seseorang mungkin mengalami peningkatan rasa lapar, terutama pada awal mengadaptasi pola makan baru. Hal ini dapat menjadi tantangan bagi beberapa orang dalam menjalani diet IF.

Penurunan Energi

Beberapa orang melaporkan penurunan energi saat berpuasa, terutama pada tahap awal. Tubuh memerlukan asupan nutrisi yang cukup untuk menjaga tingkat energi yang optimal, jadi penting untuk memastikan makanan yang tepat selama jendela waktu makan.

Gangguan Tidur

Beberapa individu melaporkan gangguan tidur saat berpuasa, terutama jika mereka merasa lapar atau tidak nyaman. Gangguan tidur dapat mempengaruhi kualitas tidur dan kesehatan secara keseluruhan.

Masalah Pencernaan

Perubahan pola makan dalam diet Intermittent Fasting dapat menyebabkan masalah pencernaan, seperti mulas, perut kembung, atau sembelit.

Hal ini mungkin terjadi karena penyesuaian tubuh terhadap perubahan pola makan. Penting untuk diingat bahwa setiap orang bereaksi berbeda terhadap diet ini.

Jika kamu mengalami kesalahan Intermittent Fasting yang signifikan atau berkepanjangan, sebaiknya berkonsultasi dengan ahli gizi atau profesional kesehatan untuk mendapatkan saran yang sesuai.

Editor: Ester

Tag: #diet if    #diet if adalah    #kesehatan    #cara diet if    #diet if pemula    #diet if 16/8    #diet if itu apa    #metode diet if   

BACA JUGA

BERITA TERBARU